Friday, December 6, 2019

Beremosi dalam Pantang atau Meroyan?

بِسْــــــــــــــــــمِ-اﷲِالرَّحْمَنِ-اارَّحِيم
اَلسَّلَامُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَا تُهُ

Siapa pernah alami perkara begini? Emosi kita jadi terumbang - ambing kelaut dalam perginya dan ya, ianya tidak diduga, tak tersangka.  Sungguh bila dalam pantang, jangan dibawa main dengan emosi ibu-ibu.  Kita dahlah dalam hadas besar, tak boleh solat, syaitan memang suka, kemudian datang pula makcik pakcik mulut puaka tahap longkang paritnya keturunan. Tidak mudah ya. Tidak semua orang faham keadaan bila dalam pantang. Menjadi masalah adalah  punca utama itu sendiri orang tua yang sebelum ini pernah melaluinya tetapi kenapa mereka pertikai dikala waktu kita pula? Tak rasa berdosakah?


Cx ingat lagi sampai sekarang dan rasanya memang sukar serta tidak mungkin dapat dilupakan.  Tambahan lagi, perkara sebegini jadi lagi teruk bila mereka berkata-kata umpama kiamat, syurga dan neraka itu tidak wujud. Ya cx pernah melaluinya. Bukan tahap meroyan tapi angin² orang tua kata.  Punca? Bila manusia sibuk cucuk² dan merosakkan keadaan. Batu api sana-sini.

Cx cuma tak faham kenapa orang sibuk sangat hal kita yang tak kacau pon hidup mereka.  Tak kena batang hidung sendiri, memanglah.  Tapi sungguhlah, benda itu memberi kesan kepada cx tanpa disedari. Cx sejenis pendam tau.  So bila pendam, dia jadi tebal dalam hati.  Minta maaflah sebab dah terdoa yang bukan². Lagipon doa orang yang teraniaya ini makbul.  Taklah cx doa yang teruk², cumanya biarlah Allah bagi pengajaran sedikit untuk mereka rasa macam mana berada dalam keadaan cx waktu itu dengan tambahan batu api asam garam aji segala daripada makcik pakcik seangkatan dengan mulut mereka dulu.


Kesan dia sangat dalam ya. Cx menangis dalam pantang dah macam apa.  Sakit hati tu memang terkesan habis dalam hati ini.  Cx tak boleh nak tengok muka, dengar suara atau apa² keadaan pon yang melibatkan mereka.  Menangis tu bukan biasa² tapi rasa macam nak meroyan. Kalau boleh, pisau yang ada tu, nak takuk² sahaja mereka yang terlibat. Paling terkesan sebab mereka adalah insan yang rapat dalam hidup cx.  Menjerit tak payah cakaplah. Anak menangis pon rasa nak hempuk sahaja. Tapi syukur Allah masih sayang.  Anak cx yang pertamalah menjadi saksi segala keadaan.  Waktu itu suami dah mula kerja balik.  Cx pantang sendiri di rumah dengan anak.  Dah melepasi dua minggu waktu itu.  Syukur juga luka cx cepat baik. Alhamdulillah sangat.

Benda ini jadi pengajaranlah buat cx sampai bila². Maaflah terkenang kembali sebab cx pon dah nak bersalin, jadi ianya terimbau sendiri. Biar apa jua keadaan, kita hadaplah sendiri.  Orang lain asyik nak condemn sahaja. Makanya, kelahiran anak ketiga nanti, memang akan pantang sendiri.  Semoga Allah permudahkan.  Korang doakan cx okay.  Cx akui, sampai sekarang, segala kemesraan yang kami ada dulu, terhapus sudah. Sisa pon tiada.  Kecewa habis hati ini.  Kelat.

Hormatilah orang lain
Lahirkanlah keikhlasan dihatimu

No comments: